Alasan BEI Longgarkan Syarat Masuk Bursa Bagi Start Up

JAKARTA. Bursa Efek Indonesia (BEI) terus mendorong perusahaan start-up untuk go public. BEI kembali menggodok aturan untuk mempermudah perusahaan rintisan masuk bursa saham.

Executive Vice President BEI Saptono Adi Junarso mengatakan, saat ini bursa tengah memproses perubahan regulasi. Aturan lama yang dirancang pada 2014 lalu memang belum mengantisipasi ledakan start-up.

Baca juga : Belum ada satu pun perusahaan di Bengkulu yang terdaftar di Bursa Saham.

BEI tengah merancang tiga alternatif persyaratan bagi start-up untuk melaksanakan initial public offering (IPO). Alternatif itu adalah net tangible asset(NTA), kapitalisasi pasar dan pendapatan.

Jadi, perusahaan yang masih berkembang bisa IPO.

“Boleh rugi asal memenuhi ketentuan lain, seperti harus berbentuk PT dan memiliki NTA,” ujar Sapto. Sebagaimana disyaratkan, NTA perusahaan yang akan IPO minimal harus Rp 5 miliar.

Direktur Utama BEI Tito Sulistio mengamini perusahaan rugi boleh IPO, asalkan persyaratan administratif legal harus rapi. Selain itu, calon emiten harus menjabarkan rencana lima tahun ke depan. Dari rencana tersebut, dalam jangka waktu dua tahun harus sudah meraup laba.

Selain tiga alternatif tadi, BEI mengawal agar program maupun aset intelektual milik start-up bisa dikapitalisasi. Soal ini, kata Tito, membutuhkan lembaga khusus. BEI tengah berbicara dengan Ikatan Akuntan Indonesia (IAI).

Meski demikian, Tito belum bisa memprediksi jumlah perusahaan start-up yang akan masuk BEI pada tahun ini.

Adapun dari empat unicorn start-up di Indonesia, tiga diantaranya telah melakukan pembicaraan terkait IPO dengan BEI. Mereka tengah berbenah.

“Ada beberapa dari mereka yang bilang akan untung selama tiga, empat, atau lima tahun lagi. Silahkan bicara ke kami, ” ujar Tito. Saat ini, unicorn Indonesia adalah Go-Jek, Tokopedia, Traveloka dan Bukalapak.

Sementara Presiden Direktur PT Kresna Sekuritas Octavianus Budiyanto bilang, dua  start-up dari afiliasinya akan go public pada Juli atau Agustus 2018. Mereka berencana menggunakan buku Januari untuk proses pengajuan IPO.

Sebelumnya, Kresna sudah mengantarkan PT M Cash Integrasi Tbk (MCAS) go public pada tahun lalu. MCAS adalah perusahaan digital service provider. Dua perusahaan yang akan menyusul MCAS bergerak di sektor yang sama dengan emiten ini. Salah satu di antaranya berencana menjual 20% saham ke publik.

Sumber : Kontan.co.id

News Reporter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *