Sri Mulyani Sebut Kondisi Ekonomi Indonesia Beda Jauh dengan Turki, Kenapa?

JAKARTA  – Rupiah sempat kembali ketar-ketir menghadapi tekanan eksternal. Yang terbaru, krisis ekonomi Turki yang membuat mata uang lira ambruk turut menyeret rupiah di awal pekan ini. Nilai tukar rupiah di Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor) Bank Indonesia (BI) sempat tercatat hampir Rp 15.000 per dollar AS.

Meski begitu, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menegaskan, kondisi perekonomian Indonesia berbeda jauh dengan Turki. Ia memaparkan, yang paling nyata terlihat salah satunya adalah inflasi Indonesia saat ini 3,18 persen secara tahunan, sementara Turki sekitar di atas 15 persen secara tahunan.

“Perbedaan yang sangat nyata itu inflasi kita. Kalau di Turki sudah di atas 15 persen. Growth kita 5 persen, tapi tidak berhubungan dengan CAD (current account deficit) yang tinggi seperti di Turki,” ujar Sri Mulyani.

Sejak awal tahun hingga sekarang, rupiah melemah 7,8 persen terhadap dollar AS, sementara lira Turki melemah 40 persen. Ia melanjutkan, pemerintah Indonesia juga telah melakukan antisipasi terhadap tekanan dollar AS. Dari sisi fiskal, pemerintah akan melakukan pembiayaan yang berasal dari luar negeri secara hati-hati.

“Kalau umpamanya ekonomi membutuhkan mata uang asing, kami akan sesuaikan dengan bagaimana strategi pembiayaan kita, termasuk revenue penerimaan yang berasal dari valas juga. Kan kita mendapatkan penerimaan dari sisi oil, gas, itu semua dalam bentuk mata uang asing,” jelasnya.

Sumber: Kompas.com

24 total views, 2 views today

News Reporter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *